commercial break

17 April 2011

Nenek atas loker tengok tangki

Assalamualaikum.


"Seorang cucu nenek dah bangun" tiba-tiba kedengaran suara entah dari mana. Akmal (bukan nama sebenar) yang baru saja tersedar dari tidurnya berasa seram. Dia mencari-cari dari mana datangnya suara itu, namun tidak dapat dikenalpasti. Lalu, dia mengambil keputusan untuk melupakan suara tersebut dan berusaha untuk tidur kembali.

"Cucu nenek jangan buat-buat tidur" sekali lagi kedengaran suara yang serupa seperti tadi. Kali ini lebih jelas. Suara itu menyerupai nada suara orang tua.

"Ah, siapa pulak buat lawak tengah-tengah malam buta dengan aku ni? Saja nak kacau akulah tu" bisik hati Akmal sendirian. Dia sebenarnya sudah merasa takut apabila berada di dalam situasi ini. "Cucu nenek dah tak boleh tidur" sekali lagi suara itu kedengaran. Akmal sudah nekad, meskipun dalam ketakutan. Dia bingkas bangun dan mencari punca suara tersebut, tiba-tiba kelihatan lembaga berupa seorang nenek tua sedang duduk di atas loker pakaiannya sambil tersengih-sengih. 

beginilah bentuk loker tersebut. (sumber google)
Hampir saja Akmal pengsan apabila terlihat lembaga tersebut. Dia terkaku sebentar tanpa mampu untuk melakukan apa-apa. Selang beberapa saat baru kakinya boleh digerakkan. Dia pantas berlari meninggalkan kamar tidurnya tanpa dihiraukan bunyi bising dek lariannya.

Akmal, seorang pelajar di sebuah sekolah berasrama penuh di sebuah kawasan luar bandar. Dia sering saja mendengar kisah-kisah yang mengatakan bahawa sekolahnya berhantu, namun kali ini dia sendiri yang mengalaminya. Entah mengapa, malam ini giliran dia pula untuk mengalami kejadian seperti ini.

"Malang betul aku, aku pulak yang kena kali ni. Apa aku nak buat ni? Mana aku nak lari?" Akmal merungut sendirian. Sedar tak sedar, dia sudah berlari ke Blok A yang berada bersebelahan dengan kawasan hutan. Blok A tidak jauh dari Blok C, tempat dia dan kawan-kawannya ditempatkan, hanya bersebelahan sahaja. Tetapi, Blok A lebih terpencil kerana bersebelahan dengan hutan. 

"Ah, aku datang sini kenapa pulak. Ini kan Blok A. Aduh. macam mana aku boleh tak perasan tempat ni" Akmal merungut cemas. Entah apa yang ditakutinya. 

Akmal memandang kawasan sekeliling. Matanya melilau ke kawasan sekitar seperti orang yang tidak keruan. Tiba-tiba, dia terpandang ke arah tangki air. Dia diam membisu tanpa sepatah suara. Kakinya terketar-ketar apabila ternampak lembaga perempuan berdiri di atas tangki tersebut.

tangki air (sumber google)


"Mal, kau tahu tak tangki air kat belakang Blok A tu? Kat situlah tempat pelajar perempuan bunuh diri dulu. Dengar kata dia tak lulus peperiksaan. Sebab dah terlampau kecewa agaknya, dia terjun dari tangki air tu. Lepas dari kejadian tu, ada juga yang kata dengar suara orang menangis waktu malam kat situ. Ish, kau jangan berani nak pergi tempat tu seorang Mal" teringat Akmal akan cerita Zaid (bukan nama sebenar) dua minggu lepas kepadanya.

Akmal bertambah cemas dan takut. Dia tidak mampu untuk menjerit apatah lagi untuk berlari. Kakinya kaku saat itu dan tak mampu untuk bergerak. Dia hanya mampu pasrah dengan apa yang bakal terjadi. Lembaga yang dilihatnya tadi masih ada di pandangan matanya. Perlahan-lahan lembaga itu seolah-olah menghampirinya. Mulut Akmal terkumat-kamit membaca surah-surah yang terlintas di fikirannnya. Fikirannya sungguh takut sehinggakan dia terbaca doa masuk ke tandas.

Tiba-tiba.... (bersambung)































Bekalan elektrik terputus dan televisyen terpadam.
"Aduh, baru nak rasa seram tengok cerita kat tv ni hah, elektrik pulak terputus." Zamri (bukan nama sebenar) menjerit kemarahan. Cerita seram yang ditontonnya tadi itu benar-benar berjaya menduga keberaniannya. Jika sebelum ini dia menonton cerita seram tanpa merasa takut, cerita tadi berjaya membuatkan dia menekup mukanya dengan bantal akibat ketakutan. Jadi, Zamri terpaksa membiarkan cerita itu berlalu tanpa dia mengetahui sambungan kisah seterusnya. Zamri tidur dengan perasaan tidak puas hati. TAMAT~

Sekian, wassalam.

nota kaki kiri: ada sesiapa perasan cerita hantu ni?

14 comments:

cik_zetty said...

lol...ingatkan bebetul bersambung tadi hahahaha

yad'z said...

ouh.. ade ke cite tuh? cite ape tuh??? adehh.. seram sejuk lak.. ngee~~

alyana hamdan said...

sabar jek lah...
pape lah abg fit ny..
dah sedap2 baca story then bersambung plak..haha.
=)

Zulfikar Hazri said...

"katil satuuuu dah tidur...katil duaaa dah tidurrr... katil tigaaa... pura-pura tidurrrr..."

makin baguslah ko punya penulisan,i like! :)

Fitri Karim said...

cik zetty: betul-betul bersambung ni~ :P

yad'z: cerita yang sedang diceritakanlah ni. hehehehe

alyana: haha, tak boleh bagi lama-lama nanti ada yang ketakutan.

zulfikar: yeah, ada jugak yang perasan, nasib baik. haha.. erk, terima kasih =)

SM Banjamin said...

hhiiiiiiii hhhhhhhhhiiiiiiiiii hiiiiiii... aku ade di belakang mu.... hhiiiiiiiiiiiihhhhhhhhhhiiiiiiiiii.....

Fitri Karim said...

sm banjamin: wah takutnya~~

FahmiE said...

tu dia wat cita antu..

Fitri Karim said...

fahmi: haha, saja-saja

mata lebam said...

seriau/./.ahahahah
dah follow awak!
nak header blog free?
mai lah singgah blog saya
http://matalebam.blogspot.com

GR said...

mata lebam: hah, seriau jugak. terima kasih. insyaAllah i'll come :)

Rohaizam Rosli said...

hahahaha... terbaek ~~~

Mekz's! said...

cis igt bebetul td... lol! :D

GR said...

rohaizam: terima kasih :)

mekz's: betullah tu! hehe

Domain Murah

Related Posts with Thumbnails