commercial break

31 December 2011

Kisah ubat yang hancur

Assalamualaikum w.b.t.

Wah lamanya tak menaip di blog ni. Gara-gara terlalu sibuk dengan tugasan sebagai pelajar tahun akhir. Sekarang ni GR hanya menanti detik peperiksaan sebelum tamat segala usaha sebagai seorang pelajar. Lepas ini kena cari kerja pula. Jadi apa khabar anda semua? Masih ada yang membaca blog ini? Huhu. Sekarang ni GR tak berapa sihat. Doktor sahkan GR demam dan terkena jangkitan. Err jangkitan apa itu tak pastilah pula, tapi kena ambil darah jugalah. Adalah sesuatu tu agaknya. 

Banyaknya ubat yang harus dimakan!
Sebenarnya ilham untuk entri kali ini datang daripada ubat-ubatan yang GR dapat semalam. Teringat zaman kecil dahulu, punyalah susah nak makan ubat. Kalau dulu, GR memang tak boleh nak makan ubat. Walaupun ubat itu hanya perlu diminum, memang susah nak habiskan. Setiap kali makan ubat saja, pasti muntah kembali. Pelik jugalah, kenapa jadi macam tu kan. Sampaikan kena marah dengan mak GR sebab susah sangat nak makan ubat, hehe.

Jadi terpaksalah guna alternatif lain untuk makan ubat. Nak tahu apa caranya? Malu jugalah nak cerita, sebab GR tak pernah cerita kat sesiapa pun sebelum ni. Kira pembaca blog ni beruntung jugalah, haha. Macam ni caranya, kalau ubat yang berbentuk pil, mak GR kena hancurkan ubat tu jadi serbuk, letak atas sudu. Tapi kena tambah air sedikit. Buat macam tu, senanglah pula nak makan. Tapi sebenarnya, kalau dah dihancurkan, ubat tu jadi lebih pahit. 

Sumber Google
Hah, ubat yang berbentuk kapsul di atas ni lagi memberi masalah kepada GR. Lagi susah nak telan. Jadi, terpaksalah mak keluarkan serbuk yang ada dalam kapsul tu, lantas dimakan dengan cara yang sama sepeti sebelum ni. Ubat yang ni lebih pahit daripada pil biasa, huhu. Kalau ubat cecair pula, tak boleh diminum secara terus, kena diselang-seli dengan minum air. Susah kan? Hehe.

Tapi itu semua dululah, waktu kecil lagi. Sekarang dah senang nak makan ubat. Bila teringat balik, tersenyum jugalah, huhu. Apa puncanya susah nak makan, mungkin sebab GR sendiri dah selitkan dalam fikiran yang ubat ni pahit. Walhal, makan dengan cara macam tu lebih pahit.

Itu sajalah cerita kali ini. Dah lama sangat tak menulis blog, tak mampu nak tulis panjang-panjang. Nantilah kalau ada kesempatan lagi, blog ini akan kembali aktif. Mungkin tak seperti dulu, tapi mungkin dapat peluang dalam seminggu dua atau tiga kali pun jadilah. Kepada yang masih membaca blog ini, terima kasih GR ucapkan. Kepada yang baru baca blog ini, terima kasih juga sebab sudi singgah di blog picisan ini. GR harapkan agar semua orang berada dalam keadaan sihat sejahtera. Sekian, terima kasih.

nota kaki kiri: Kalau sakit tu, makanlah ubat ya. Jangan harapkan sakit tu nak sembuh sendiri tanpa berusaha =)

08 November 2011

Mengapa Harus Dibantah Seksualiti Merdeka?

Assalamualaikum

Hai, apa khabar semua? Lama sudah tak menaip entri baru di blog ni. Maaf ya, sibuk dengan banyak perkara. Maklumlah pelajar tahun akhir kan, banyak kerja nak disiapkan. Ini pun tak pasti samada sempat siapkan projek atau tak. 

Baru-baru ni kita digemparkan dengan Seksualiti Merdeka. Apa itu Seksualiti Merdeka?

Seksualiti Merdeka adalah suatu acara tahunan mengenai hak seksualiti yang diadakan di Kuala Lumpur, dengan kerjasama segabungan NGO Malaysia (di antaranya Malaysian Bar Council, SUARAM, Empower, PT Foundation, United Nations, Amnesty International) dan individu-individu. Kami mengadakan bengkel-bengkel, perbincangan, pemutaran filem, penulisan surat dan hal-hal yang lain berkaitan seksualiti. Kami menggunakan istilah 'Seksualiti Merdeka' untuk mengingatkan bahawa walaupun kita telah berpuluh tahun Merdeka, namun tidak semua rakyat Malaysia yang dapat melahirkan diri mereka yang sebenar.

Kami percaya bahawa setiap orang di Malaysia berhak untuk bebas dari diskriminasi, keganasan ataupun gangguan hanya kerana orientasi seksual dan identiti jantina mereka. Kami percaya bahawa kita semua berhak untuk bertanggungjawab terhadap tubuh kita sendiri. Kami percaya setiap orang berhak untuk menyayangi dan disayangi, sama ada dia gay, lesbian, biseksual, transgender, heteroseksual, aseksual, pansexual dan sebagainya.

PS: LGBT = Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender!

Contact us
seksualitimerdeka@gmail.com
Facebook Seksualiti Merdeka

sumber dari seksualitimerdeka.org

Seksualiti Merdeka telah dimulakan sejak 29 Aug 2008. Mereka memperjuangkan hak bagi golongan LGBT seperti yang diberitahu di atas. Walaupun telah lama penganjuran ini dimulakan, baru-baru ini ianya telah menimbulkan kekecohan dengan pendedahan oleh media massa. Bagi golongan yang menyokong penganjuran ini merasakan bahawa tiada salahnya untuk mereka meneruskan aktiviti ini. Mengapa harus mereka dihalang sedangkan mereka tidak menghasut sesiapa untuk menyertai mereka, cuma membela kaum-kaum minor yang 'didiskriminasi' oleh majoriti yang lain.

Jadi mengapa harus mereka disekat? Ini adalah jawapan dari GR sebagai salah seorang rakyat yang membantah penganjuran ini.

1. Secara terang-terangan berlawan dengan normaliti baik dari segi agama, budaya dan moraliti.

Manusia dicipta dengan norma mencintai pasangan yang berlainan jantina. Biarpun ada sesetengah golongan yang dicipta dengan sedikit perbezaan, di mana ada lelaki yang berperwatakan lembut dan ada wanita yang bersifat kasar, tapi itu tidak bermakna mereka tidak diberi pilihan untuk berpasangan dengan wanita/lelaki normal. Malah seperti semua rakyat sedia maklum, Malaysia merupakan sebuah negara Islam dan majoriti rakyatnya sendiri adalah muslim. 

Jadi, secara terang-terangan ianya tidak dapat diterima oleh majoriti rakyat yang tidak mempersetujui perkara ini kerana berlawanan dengan apa yang digariskan oleh agama. Berpasangan dengan sesama jantina adalah haram di sisi agama Islam. Adakah ianya menghairankan apabila orang-orang muslim menentang semua ini? Langsung tidak menghairankan, tetapi lebih menghairankan apabila ada orang Islam yang bersetuju malah menyokong kuat penganjuran Seksualiti Merdeka ini.

Sesuatu perkara kalau dah terang-terangan luar daripada kebiasaan pasti akan ditolak oleh semua orang. Contohnya, kalau kita terjumpa seseorang berjalan di khalayak ramai tanpa berpakaian langsung, adakah kita akan biarkan dia? Pasti semua orang tak selesa, tapi dia ada hak untuk berkelakuan sebegitu. Jadi mengapa dia tak diberi hak tersebut? Perkara yang sama juga berlaku kepada kami sebagai orang-orang muslim. Bahkan rasanya orang bukan muslim juga ramai yang tidak bersetuju dengan perkara ini.

2. Diskriminasi kepada golongan gay dan lesbian? Apa itu?

Sebelum membeli tiket komuter, adakah kita diminta untuk mendedahkan kecenderungan seksual kita? Semasa mendaftar di institusi pengajian tinggi atau sekolah, adakah ditanya mengenai kehendak seksual? Adakah golongan homoseksual dan biseksual diasingkan dalam pusat pengajian yang berasingan, kenderaan awam yang berasingan, dan sebagainya? Langsung tidak, bukan? Jadi, dari segi apa yang dikatakan ada diskriminasi ke atas mereka?

Dari segi sikap orang ramai? Cuba bayangkan, kalau orang ramai jumpa seorang lelaki yang berpakaian sepenuhnya seperti wanita, adakah boleh diterima? Itu yang sebenarnya berlaku. Mereka ini sudahlah mengamalkan kecenderungan seksual yang berbeza, malah sengaja menunjukkan sikap mereka secara terang-terangan. Berpakaian seperti wanita sedangkan mereka lelaki. GR sendiri mempunyai pengalaman yang sama. Langsung tidak bercakap dengan seorang lelaki lembut walaupun selalu jumpa. Mana taknya, kalau dah berpakaian seperti perempuan di kawasan kolej lelaki. Bukannya tak ada kawan-kawan lain yang lembut, tetapi taklah seteruk dia.

Kesimpulannya, masyarakat ini bukannya sengaja nak menghina atau bersikap dingin dengan golongan seperti ini, tetapi masyarakat sendiri tidak selesa dengan sikap mereka. Kalau ingin diterima dengan selesa, mereka sendiri harus menerima masyarakat. Malah sepatutnya mereka sendiri menerima kejadian diri mereka sendiri. Kalau dah lelaki tu, lelaki juga. Tak perlulah nak jadi wanita, dan kalau dah jadi seorang lelaki kenalah berpasangan dengan wanita. Sama juga dengan wanita. 

3. Pengaruh kuat yang mampu ditimbulkan oleh Seksualiti Merdeka

Siapa kata penganjuran Seksualiti Merdeka ini tidak menghasut orang lain untuk mengubah kecenderungan mereka? Seandainya Seksualiti Merdeka ini diteruskan, makin ramai golongan homoseksual dan biseksual yang akan dilahirkan. Cuba bayangkan, jika sebelum ini ada golongan yang takut untuk menyatakan kecenderungan seksual mereka malah dengan perlahan-lahan cuba untuk kembali menerima hakikat melihat penganjuran Seksualiti Merdeka terus berjaya. Mereka ini sudah pastinya akan cuba untuk kembali kepada sikap yang lama, kerana melihat ramai golongan yang mampu untuk bertahan.

Pengaruh itu tetap ada, walaupun tidak terlihat secara zahir. Maka, sepatutnya penganjuran ini dihalang daripada diteruskan. 

Itu saja 3 pendapat daripada GR. Maaf sebab dah lama tak menulis, jadi semuanya rasa asing. Nak sampaikan isi pun dah tak biasa, huhu. Jadi kalau rasa macam susah nak baca tu harap maklumlah ya, hehe. Apa-apapun, GR memang secara keras membantah Seksualiti Merdeka ini daripada diteruskan. Tolonglah jangan mencetuskan provokasi sesama rakyat. Isu ini seharusnya diselesaikan dengan bijak. Kemarahan saja tidak akan dapat membuahkan hasil. Di samping membantah, kita sendiri harus mengingatkan generasi kecil yang sedang membesar mengenai perkara ini, agar mereka mampu untuk hidup dalam generasi yang lebih sihat akal dan mindanya.

nota kaki kiri:
1. Teringat kisah kaum Nabi Lut a.s yang dihancurkan kerana mengamalkan seks sesama jantina.
2.sedangkan haiwan pun pandai berpasangan dengan yang berlawanan jantina, inikan pula manusia yang berakal. #sigh

21 September 2011

Penat

Assalamualaikum.

Sekarang dah masuk semester akhir.

Penat sebab banyak kerja yang perlu dibuat dan diselesaikan. 

Penat sebab projek tahun akhir berdepan banyak masalah.

Penat sebab kerja untuk IDP banyak yang perlu diselesaikan.

Penat bila fikirkan projek tahun akhir ni. Takut tak sempat siap T_T

Penat sampai rasa nak tutup blog, serius rasa nak tutup.

Boleh tak kalau blog ini ditutup? =_=

*maaf lama tak singgah blog kawan-kawan

29 August 2011

Lagenda Ketupat Bahagian 2

Assalamualaikum.

GR sangat pasti bahawa semuanya sedang teruja untuk berhari raya pada esok hari, insyaAllah kan? GR juga begitu, walaupun sebelum ni tak ada rasa teruja sangat, tapi dah tinggal 1 hari nak raya tu terasa jugalah, hehe. Sekarang GR sedang menunggu ketupat lemak yang GR ceritakan sebelum ini untuk masak. Memang tak sabar rasanya nak makan, huhu.

Jadi, kita teruskan dengan kisah seterusnya. Apa yang membezakan ketupat lemak dan biasa adalah, ketika direbus, ketupat ini akan ditambah dengan santan dan juga garam bagi meninggalkan rasa lemaknya itu. Itu je perbezaannya sebenarnya, huhu. Tapi kalau dari segi rasa, memang jauh berbeza antara kedua-duanya. Ketupat lemak jauh lebih sedap dari ketupat tawar. Ini bukan nak cakap lebih-lebih punya, hakikat ni, hehehe.

sarung ketupat yang telah siap diisi dengan beras

proses menambahkan santan. tambah garam tadi tak ambil gambar pulak, huhu
masa mula-mula masak tadi
20 minit sebelum entri ni ditaip

Ok, ketupat ni tak masak lagi. Jadi tak dapat nak tunjuk. Kalau tunjuk pun bukan dapat rasa kan, haha. Ya, lagi sekali nak beritahu, ketupat ni sedap, huhuhu. Dah dah, ada yang terliur pulak nanti, hehe. Ketupat ni sedap dimakan sama seperti ketupat biasa, iaitu dengan rendang, sambal ayam, dan sewaktu dengannya. Jadi kepada yang nak mencuba buat tu tahun hadapan, bolehlah cuba ya. Tentang sukatan, err Gr tak tahu, huhu. Mak yang sukat semua. 

Kalau nak rasa tahun ni, jemputlah datang ke rumah ya, hehe. Tapi biasanya ketupat paling lama tahan 2 hari, sebab cepat habis. Buat pun bukan banyak sangat kan. Jadi, jemputlah datang ke rumah ya kalau nak rasa. 

Ok, dalam kesempatan ini GR nak mengucapkan Selamat Menyambut Aidilfitri 1432 Hijrah kepada semua yang membaca. Maaf dipinta jika ada terkasar bahasa dan tersilap kata. Semoga semua dapat beraya dengan suasana ceria dan bahagia. Raya biar dalam keadaan sederhana. jangan terlalu membazir ok. Jaga diri juga buat semua.

Di bawah ni GR sediakan satu video istimewa, hehe. Sepintas lalu bagaimana untuk anyam ketupat. GR tak pandai sangat pun, biasa-biasa saja. Sebab dah janji nak tunjuk sebelum ni, jadi GR buatlah video ni. Sepintas lalu saja tau, huhu. 

video

Ok, rasanya cukup sampai di sini saja. Bercuti dari talian internet untuk beberapa hari. InsyaAllah akan kembali mengunjungi blog rakan-rakan yang lain selepas ini. Berhati-hati ketika beraya ok, jangan terlalu ikut nafsu. Sekian, wassalam.

nota kaki kiri: raya kali ni lama kat rumah, hehehe

24 August 2011

Lagenda Ketupat Bahagian 1

Assalamualaikum.

Ketupat. Satu makanan warisan turun temurun yang wajib ada ketika hari raya. Eh? Tak tahulah betul ke tak, hehe. Tapi kalau untuk kampung GR, biasanya memang hidangan wajib kan. Mungkin ada tempat-tempat yang tak sediakan ketupat, tapi digantikan dengan lemang. Ah tak apalah, teruskan saja dengan ketupat, hehe.

Setiap kali menjelang raya, ketupat memang antara hidangan yang akan membuatkan GR bersemangat untuk melantak di pagi raya, hehe. Kalau kat kampung GR, ada 2 jenis ketupat yang akan dihidangkan. 2 ketupat tersebut adalah ketupat lemak dan ketupat tawar. Hah, ada tak antara anda semua yang tahu ketupat lemak? Tak sama dengan ketupat palas, tapi lebih kurang saja dengan ketupat tawar. Ketupat tawar tu kira ketupat biasalah.

Ketupat lemak dibuat biasanya menggunakan pucuk nipah. Hah, tahu tak pokok nipah? Pokok nipah ni ada kat tepi laut saja. Kat tepi rumah pun mungkin ada, tapi dengan syarat rumah tu kat tepi lautlah, hehehe. Laut pun, bukan kat kawasan pantai biasa. Hanya kawasan pantai yang mempunyai pokok bakau. Kalau pantai tanjung bidara atau port dickson tu, jenuhlah nak cari pokok nipah. Tempat orang mandi tak ada tau, jangan cari pulak.

Ok kejap, GR tunjukkan macam mana rupanya pokok nipah tu.

hah, inilah pokok nipah.
Hah, kenal tak? Pernah nampak tak? Kalau nak tahu maklumat mengenai pokok nipah, anda boleh baca di sini. Ok, jadi ini adalah bahan utama bagi membuat ketupat lemak ni. Pucuk pokok nipah yang kita akan ambil, akan digunakan untuk membuat sarung ketupat. Tapi, bukan sebarang pucuk yang boleh diambil. Hanya pucuk yang muda, maksudnya dia belum kembang lagi.

inilah rupa pucuk nipah yang sesuai diambil
Hah, hanya pucuk yang sebegitu saja yang layak diambil untuk digunakan. Mesti hairan kan, macam mana daripada batang yang serupa buluh tu boleh diambil daun? Hah, daunnya harus dikeluarkan dengan menetak batang itu. Mari, tengok lebih dekat.

yang ini ketika sedang ditetak
Hah, kita kena tetak pada batangnya itu, untuk keluarkan daun yang ada. Senang saja kerjanya tu. Tapi jangan pulak tetak bahagian belakang, cuma bahagian depan, yang mempunyai daun saja.


Kalau nak mudah, tetak bagi senget sikit, supaya mudah nak cabut lepas tetak nanti. Ada demo sekali dalam gambar tu, hehe. Selepas tetak tu, maka akan dapatlah hasilnya, daun-daun untuk dibuat sarung ketupat.

ini dia, daun untuk buat ketupat
Ok, dah ada bahan utama nak menganyam sarung ketupat. Jadi, bolehlah diteruskan dengan prosedur itu. Masalahnya, sarung ketupat belum sempat anyam lagi sekarang ni, tak boleh nak cerita, hehe. Sebab kalau nak seronok, biar ada gambar sekali, baru terang dan jelas kan?

Jadi, GR akan ceritakan sambungannya nanti insyaAllah, untuk cara anyam ketupat (sama je sebenarnya macam ketupat biasa), dan kenapa ianya dipanggil ketupat lemak. Untuk yang dah biasa dengar, makan, tengok dan pegang ketupat lemak ni, diam-diam sudahlah, hehe.

Sekian saja, terima kasih sudi baca. Wassalam.

nota kaki kiri: perasaan nak raya tak kuat tahun ni. emm

21 August 2011

Wahai Masyarakat! Bantulah Kami!

Assalamualaikum.

Salam ramadhan buat semua. Sudah masuk 10 pengakhiran ramadhan sekarang ini. Apa yang kita lakukan? Bagaimana ibadah kita? Semoga lebih baik hendaknya. Menjelang ramadhan, dapat kita lihat ramai yang akan berebut-rebut menyeru ke arah kebaikan, menyatakan hasrat perubahan diri, merebut tempat dalam melakukan ibadah dan macam-macam lagi perkara baik.

Bagaimana reaksi kita semua terhadap perkara ini? Terus-terang GR katakan, hajat GR buat ramadhan kali ini adalah amat besar sekali. Hajat untuk menjadikan ramadhan kali ini sebagai sisi transformasi kepada diri untuk berubah menjadi lebih baik. Pendek kata, GR mengharapkan agar ramadhan kali ini mampu mentarbiyahkan diri yang selama ini hanyut dalam kelekaan duniawi, agar berubah menjadi lebih baik lagi. Sebab itu, ada yang melihat di status facebook GR, bagi yang mengenalilah, banyak menulis mengenai status yang baik-baik. Sejujurnya, niat di hati bukan untuk berlakon baik, tapi sekadar untuk memotivasikan diri sendiri. Sebabnya, jujur kata, GR terlalu banyak online di facebook. Jadi, sedikit demi sedikit ianya mampu untuk mengingatkan diri GR sendiri.

Jadi, jika dilihat kepada perkara sebegini, seringkali kita akan mendengar keluhan-keluhan mengenai pandangan orang lain mengenai perubahan yang cuba dilakukan.

"Alah, bulan puasa je. Nanti dah habis puasa, jadi balik macam dulu"

"Tak usah buat-buat baiklah, nak berlakon baik pulak"

"Aku confirm, lepas bulan puasa kau mesti buat jahat balik kan?"

Ya, reaksi seperti ini adalah perkara biasa. Tidak menafikan, ada juga yang mengikut-ikut budaya berbuat kebaikan semasa bulan ramadhan. Jadi, berpuasa hanya sebagai adat. Tetapi apalah salahnya, jika kita menyokong kebaikan yang dilakukan itu, agar ianya mampu dikekalkan secara berterusan selepas tamat latihan pada bulan ramadhan ini? Orang-orang yang seperti ini, sebenarnya mempunyai sedetik rasa dalam hati mereka, bahawa mereka ingin benar-benar berubah, Seperti GR sendiri juga, penat rasanya menyelam dalam lautan kelekaan dunia ini. Jadi, perubahan amat diperlukan, untuk mengembalikan keseimbangan bagi dunia dan juga akhirat. 

Apa yang GR ingin ketengahkan adalah, cubalah untuk memandang sisi positif sesuatu perubahan itu, terutamanya jika ianya berlaku di bulan ramadhan. Bukan semua orang mampu untuk menerima hidayah Allah, kerana semuanya adalah berdasarkan kehendakNya. Hidayah Allah juga tidak boleh hanya ditunggu, sebaliknya harus dicari dan dipohon. InsyaAllah, akan ditunjukkan jika ada izin daripadaNya.

Sebagaimana firman Allah:

"Barangsiapa yang Allah kehendaki akan diberikan kepadanya petunjuk, nescaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatanNya, nescaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit seolah-olah dia sedang naik ke langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang yang tidak beriman"
Al-An'am : 125

Semuanya berlaku dengan izinNya. Jika bersungguh-sungguh mahu berubah, insyaAllah Allah akan mengkabulkan. Malah Allah akan menghantar petunjuk dengan memperkenalkan kepada kita orang-orang yang mampu membantu kita. Jadi, apa salahnya jika masyarakat sekeliling memberi sokongan kepada orang-orang yang sedang cuba untuk melakukan perubahan, agar mereka ini terus menerus berubah, dan semoga menerima hidayah Allah, insyaAllah.

Satu harapan GR adalah, jangan sesekali mencemuh orang yang ingin berubah ke arah kebaikan. Kami memerlukan sokongan dan dorongan agar kehendak hati yang ada itu terus menjadi tetap. Malah tidak berbolak-balik. Kerana ada orang yang pada mulanya ingin berubah, tetapi kerana faktor orang sekeliling, perubahan itu menjadi sementara dan terhenti di tengah jalan. Masyarakat sekeliling, keluarga, dan rakan-rakan memainkan peranan yang besar dalam perkara ini.

InsyaAllah, kita mampu menjadi umat yang lebih baik. Sekian saja, sekadar renungan buat diri sendiri dan juga untuk semua yang membaca. Wassalam.

nota kaki kiri: Hidayah Allah boleh datang dengan pelbagai cara, samada kita sedar atau tidak, perkara yang dianggap remeh dalam kehidupan seharian juga boleh menjadi punca hidayah itu tiba.

17 August 2011

Apa yang blogger perlu buat?

Assalamualaikum.

Sepatutnya entri-entri dalam blog ini sudah mengurangkan isi-isi yang berkaitan dengan dunia blog, tapi ada sebabnya kenapa GR terpanggil untuk menulis serba sedikit. Salah satunya adalah kerana seorang pembaca dan penulis blog yang sangat budiman. Apa yang membuatkan GR terharu adalah, isi kandungan dalam entri dia yang INI. Tak sangka ada pembaca yang sangat baik sebegini, malahan dia merupakan seorang penulis blog yang GR kira bagus, kerana entri-entri yang dihasilkannya juga berkualiti pada perkiraan GR. Tak percaya? Cuba lihat sendiri dalam blog dia. Baca dan hayati entri-entri dia ok.

Saja nak berkongsi, walaupun mungkin tak ada yang nak ambil tahu pun, mengenai serba sedikit sejarah mengenai pembabitan GR dalam dunia blog dan juga apa nasihat yang GR rasa patut para penulis blog amalkan.

GR mula membabitkan diri dalam penulisan blog sekitar awal 2010 dan sebelum ini ada satu blog lain. Tapi blog itu telah dibuang, atas sebab-sebab tertentu. Jadi blog ini diwujudkan untuk menggantikan blog itu. Sebab utama adalah kerana GR memang suka menulis, dan memang GR sangat lain ketika menulis. Maksudnya, bila menulis, apa yang GR tak dapat fikirkan sewaktu berkata-kata semuanya terluah. Jadi, medan penulisan memang membuatkan GR dapat berfikir lebih luas.

Ok, awal penulisan, GR agak hanyut tanpa arah tujuan dan sangat naif dari segi penulisan, di mana tiada mesej-mesej yang disampaikan, sekadar menulis ikut suka hati, menyertai segmen, contest, dan sebagainya. GR akui, bukan salah untuk menyertai semua itu, tapi ada hadnya. Kalau setakat menyertai dunia blog semata-mata untuk menyertai segmen, contest, dan mencari follower semata-mata, usahlah teruskan. Kerana bagi GR, dunia blog ini boleh dimanfaatkan dengan lebih baik. Sebab itu, GR sudah berhenti menyertai semua itu, atas alasan inilah. Setelah melalui beberapa fasa perubahan, baik dari segi penulisan, identiti dan juga motif, terhasillah entri-entri sebagaimana yang ada sekarang. Bukanlah hebat, tetapi insyaAllah punya mesej dan identiti tersendiri.

Jadi, pesanan untuk Cik Kompas yang sanggup untuk baca entri-entri lama blog ini, harap jangan diketawakan kelemahan yang ada ya, hehe.

Oh ya, sedikit renungan buat para penulis blog yang ada. Ambil masa sejenak untuk anda fikirkan, mengapa anda melibatkan diri dalam dunia blog ini? 

Jika jawapannya untuk kepuasan diri, GR juga menulis untuk kepuasan diri. Tapi apa kata jika kepuasan diri itu disertai dengan hajat untuk menyampaikan mesej-mesej yang baik?

Jika untuk menyuarakan pendapat, seperti blog Rasa Hati, juga dipersilakan, dan cubalah tambah elemen-elemen kebaikan di dalamnya.

Jika jawapannya adalah untuk mencari wang-wang tambahan dengan pelbagai cara yang dihalalkan, baguslah kerana anda mempunyai misi yang bagus. Tetapi, jika anda tambahkan sekali amalan menyebarkan kebaikan, anda dapat lebih daripada duit, ya tak?

Tidak berniat untuk memanjangkan bebelan, sebenarnya GR ingin mengajak anda semua melakukan amal makruf nahi mungkar melalui cara anda yang tersendiri. InsyaAllah, bukan sahaja dapat kepuasan, wang, tetapi anda juga bakal mendapat saham yang baik untuk akhirat, mudah-mudahan. Untuk mendapat pahala, tidak semestinya anda perlu menulis mengenai hukum hakam dalam islam, tetapi dengan menyebarkan kebaikan juga, insyaAllah ada ganjaran yang dijanjikan.

Ok, entri ini dah terlalu panjang rasanya, insyaAllah akan ada bahagian 2, untuk sambungan kepada entri ini. Kesimpulannya, buat masa ini mesejnya adalah cubalah untuk manfaatkan blog dengan menyebarkan kebaikan. Selain dapat menyeru orang lain, kita juga boleh mendapatkan pahala.

Blogger memainkan peranan besar pada zaman sekarang. Cuba lakukan sebagaimana Musafir Ilmu lakukan dalam blognya. Selain berkongsi ilmu, dapat juga ditonjolkan bakat penulisan yang ada. Sekian, insyaAllah ada bahagian kedua. Wassalam.

nota kaki kiri: rasa terharu ok sekarang ni.


14 August 2011

Datang dan Pergi

Assalamualaikum.

Aku duduk diam, renung,
Aku duduk diam, fikir,
Aku duduk diam, ingat,

Masa lepasku bagaimana?
Masa lepasku bergunakah?
Masa lepasku berjasakah?

Aku duduk diam, ingat pada Yang Esa,

Dosa, selama ini aku berdosa,
Dosa, entah berapa tak terkira,
Dosa, jika terfikir aku jadi hiba,

Aku duduk diam, cari,

Jalan itu aku temui,
Jalan itu aku tempuhi,
Jalan itu aku tujui,

Aku berjalan ke sana, mereka ketawa,
Aku berjalan ke sana, mereka menghina,
Aku berjalan ke sana, mereka mencela,

Hati aku berbicara,

Ah, mereka tidak mengerti,
Ah, bukan mereka yang mencari,
Ah, bukan mereka yang ingin aku temui,

Aku jalan lagi, mara dan terus mara,
Terdengar bicara satu suara,

Kau mahu berseorangan di sini?
Tiada rakan?
Tiada keluarga?

Kata mereka yang mendampingi,

Pergilah kau, bawa mereka bersama ke mari,
Pergilah kau, mereka memerlukan kau sekali,
Pergilah kau, biarpun mereka tidak mengerti,

Oh, kini aku mengerti,

Walau dicaci,
Walau dimaki,
Walau dikeji,

Bawalah mereka bersama,
Bimbinglah mereka semua,
Jangan kau biarkan mereka sendiri.

Janji aku janji,
Walau perit aku tak akan berhenti,
Dari mencari dan membawa mereka sekali.



13 August 2011

Keajaiban Taubat

Assalamualaikum.
Sekarang sudah masuk fasa ke-2 10 ramadhan yang merupakan fasa pengampunan.

Terdapat banyak nas di dalam Al-Quran dan Al-Sunnah yang mengandungi galakan, suruhan, kelebihan dan keagungan mereka yang istiqamah dalam memohon keampunan kepada Allah S.W.T.

Allah S.W.T berfirman di dalam surah Al-Nur, ayat 31 yang bermaksud:
"Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman agar kamu berjaya".

Ayat ini menjelaskan kepada kita bahawa untuk menjadi mukmin yang berjaya di akhirat adalah dengan bertaubat kepada Allah.

Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud:
"Demi (Allah) yang diriku berada di tanganNya, sekiranya kamu tidak melakukan dosa, Allah akan mengambil nyawamu dan membawa sekumpulan manusia yang melakukan dosa, lalu mereka memohon keampunan Allah dan Dia akan mengampunkan mereka" (Riwayat Muslim)

Hadis ini menunjukkan betapa Allah amat suka memberi pengampunan kepada hambaNya dan betapa cintanya Dia kepada golongan yang bertaubat. Ini terbukti melalui nama-namaNya yang agung seperti Al-Afuw (Maha Pemaaf), Al-Ghafur (Maha Memberi Keampunan) dan Al-Ghaffar (Sentiasa Memberi Keampunan).

Betapa kasih dan sayangnya Allah kepada hamba-hambaNya. Ini telah dijelaskan melalui lidah Rasulullah S.A.W yang bermaksud:
"Allah Taala berfirman: "Wahai anak Adam (wahai manusia), sesungguhnya selagi kamu berdoa dan berharap kepadaKu, Aku pasti akan mengampunkan kamu atas apa sahaja dosa yang lahir daripada kamu. Aku juga tidak peduli (samada ia sedikit atau banyak, kecil atau besar). Wahai anak Adam! Kalaulah dosa-dosa kamu sampai awan di langit, kemudian kamu meminta keampunanKu pasti Aku akan mengampunkanmu. Wahai anak Adam! Jika kamu datang kepadaKu dengan dosa-dosa yang hampit memenuhi bumi, kemudian kamu menemuiKu dalam keadaan kamu tidak menyekutukan sesuatu denganKu, pasti Aku datang kepadamu dengan keampunan yang hampir memenuhi bumi itu." (Riwayat Al-Tarmizi)

Fahamilah sebaik-baiknya hadis di atas, betapa kasihnya Allah kepada kita. Ayuh, marilah kita kembali dan berserah diri kepadaNya sebagaimana firmanNya di dalam surah Al-Zumar. ayat 54 yang bermaksud:
"Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu, kerana sesudah itu kamu tidak dapat ditolong"

Allah telah menjelaskan tentang kebaikan dan faedah akan diperolehi oleh seseorang hamba, apabila memohon keampunanNya seperti yang disebutkan dalam surah Nuh, ayat 10-12 yang bermaksud:
"Maka aku katakan kepada mereka, mohonlah keampunan kepada Tuhanmu. Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, membanyakkan harta dan anak-anakmu, mengadakan untukmu kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai."

Diriwayatkan bahawa seorang lelaki telah datang menemui Hasan Al-Basri yang merupakan seorang tabiin terkenal. Lelaki tersebut telah menceritakan tentang kehidupannya yang penuh kemiskinan. Lalu Hasan Al-Basri menasihatkan lelaki itu agar memohon keampunan Allah. Setelah itu datang pula lelaki lain yang mengadu kepada beliau tentang dirinya yang masih lagi tidak memiliki zuriat, lantas dinasihati supaya selalu memohon keampunan Allah. Kemudian datang pula lelaki lain yang mengadu tentang kebunnya yang tidak subur, lantas dinasihati supaya memohon keampunan Allah sebanyak yang mungkin. Kemudian beliau membacakan Surah Nuh, ayat 10-12 seperti yang disebutkan di atas.

-Ringkasan khutbah jumaat (12/8/2011)-
Surau Platinum Al-Mawaddah, Shah Alam

Begitulah kepentingan bertaubat dalam kehidupan kita. Hendaklah kita sentiasa memohon keampunan kepada Allah, kerana kita manusia memang tidak pernah terlepas dari melakukan kesilapan. Sedangkan Rasulullah S.A.W sendiri yang telah dijanjikan syurga untuk baginda, selalu memohon keampunan, inikan pula kita manusia biasa yang saban hari melakukan kesilapan, dan belum tentu syurga itu milik kita.

Sabda Rasulullah S.A.W:
"Demi Allah, sesungguhnya aku beristighfar (memohon keampunan) kepada Allah dan bertaubat kepadaNya lebih daripada 70 kali sehari."
(riwayat al-Bukhari)

Sama-sama kita manfaatkan fasa pengampunan dalam bulan ramadhan kali ini, untuk memohon ampun ke atas segala dosa yang telah kita lakukan. Peringatan bersama untuk kita semua. Sekian, wassalam.

10 August 2011

Fitnah dari blogger

Assalamualaikum.


Apa khabar anda yang sudi membaca? Semoga sejahtera hendaknya keadaan anda semua. Bagaimana ramadhan? Ada baik ka? Haha dah terkenal dialog dari filem KL Gangster tu. Sangat ramai orang yang terpengaruh dengan fenomena tersebut. Tapi kali ini GR tak mahu bercerita mengenai filem ini, cuma sedikit renungan kita bersama untuk dunia penulisan blog.

Ok, rata-rata penulis blog berminat untuk menyebarkan sesuatu maklumat kepada pembaca. Ya, itu satu amalan yang bagus. Maklumat dan ilmu yang berguna disalurkan kepada pembaca atas niat yang murni. Tak kisahlah jika ada yang mengambil kesempatan menggunakan teknik SEO sekalipun kerana itu boleh dijadikan kegiatan sampingan untuk mencari sedikit pendapatan, ya tak? Yang penting maklumat-maklumat dan juga ilmu pengetahuan dapat disampaikan dan dimanfaatkan oleh orang lain.

Tetapi, dalam keghairahan kita sebagai penulis blog dalam menyebarkan berita, harus kita sedar bahawa semuanya mempunyai had. Apa yang dimaksudkan sebagai mempunyai had? Had di sini adalah untuk memastikan bahawa apa yang kita sampaikan itu adalah perkara yang benar, tanpa ada unsur-unsur fitnah. 

Bagaimana pula boleh timbul isu-isu fitnah? Apabila perkara yang kita sebarkan itu belum mempunyai unsur-unsur kepastian yang pasti, dan juga sekiranya ianya melibatkan tuduhan kepada seseorang. Jika sesuatu tuduhan itu tidak benar, bukankah ianya boleh membawa kepada fitnah? Jadi, untuk mengambil langkah selamat, eloklah sekiranya diteliti dahulu kepastian setiap berita tersebut, samada ianya merupakan daripada unsur-unsur yang boleh dipercayai. Sekiranya anda benar-benar yakin dengan berita tersebut, silakan untuk menyebarkannya, itupun sekiranya ianya membawa kebaikan kepada kita.

Jika tidak, akan terjadilah kes-kes penulis blog disaman, kes-kes penulis blog dikecam kerana menyebarkan berita palsu. Kalau anda mempunyai fakta yang kuat, sila kemukakan, sepertimana yang dilakukan oleh blog aididleaks.

Maklumlah, pada hakikatnya memang penulis blog kebanyakannya suka mengambil kesempatan untuk menggunakan isu-isu panas sebagai daya tarikan blog. Ini adalah hakikat, suka atau tidak, terimalah.

Hadis Rasulullah S.A.W.

Dari Jabir r.a katanya, dia mendengar Rasulullah s.a.w bersabda:

”Singgahsana iblis berada di lautan. Dari sana dia mengirim pasukannya untuk membuat fitnah (mengacau atau membawa bencana untuk) umat manusia. Maka siapa yang lebih besar membuat bencana, dialah yang lebih besar jasanya (terhormat) di kalangan mereka.”
 
(Muslim)

Ibnu Abbas menceritakan :

”Nabi SAW berjalan melalui sebuah kebun di Madinah atau di Mekah. Lalu kedengaran oleh baginda suara dua orang sedang disiksa dalam kuburnya. Maka bersabda Rasulullah SAW :”Keduanya disiksa bukanlah kerana dosa besar.” Kemudian baginda melanjutkan perkataannya,:”Yang seorang disiksa kerana kencing di tempat terbuka) dan yang seorang lagi kerana membuat fitnah supaya orang bermusuh-musuhan.” Sesudah itu baginda menyuruh supaya mengambil pelepah tamar lalu dipatah dua oleh baginda dan diletakkan di atas kedua kubur itu masing-masing satu pelepah. Seseorang pun bertanya:”Ya Rasulullah! Mengapa kamu lakukan seperti itu?” Jawab baginda “Mudah-mudahan kedua-duanya mendapat keringanan selama pelepah tamar itu tidak kering.”
 
(Bukhari)

Dua hadis di atas menunjukkan betapa beratnya kesalahan melakukan fitnah ini. Jadi cubalah untuk kita elakkan daripada melakukan perkara ini, walaupun dalam keadaan tidak sengaja. Elakkan dari menyebarkan tuduhan yang kita sendiri tidak pasti akan kesahihannya, ok?

Pesanan ini ditujukan khas buat semua blogger, termasuk diri GR sendiri, kerana kita memainkan peranan yang penting dalam menyalurkan maklumat kepada pembaca. Apa saja yang kita sampaikan, ada pembacanya yang tersendiri. Jadi, pilihan di tangan kita, untuk menyampaikan kebaikan ataupun tidak.

Jika anda menyampaikan sesuatu yang bermanfaat untuk semua, insyaAllah, ada ganjarannya. Amal Makruf Nahi Mungkar. Semoga berjumpa di lain entri. Sekian, wassalam.

nota kaki kiri: mungkin ada antara entri GR yang juga menyampaikan tuduhan? :( 

06 August 2011

Proses Pelupusan Sampah

Assalamualaikum.

Hai, salam ramadhan untuk hari ke 6. Apa khabar anda semua? Ramai tak yang dah mula mengalami penurunan berat badan? Atau ramai yang mengalami kenaikan? Hehe. Semoga ramadhan kali ini membawa seribu barakah buat kita semua ya.

Hari-hari kita buang sampah. Ada yang sampahnya dibuang lalu dibakar. Ada yang dikumpul dan kemudian diletakkan ke dalam tong sampah yang disediakan di kawasan perumahan. Ada juga yang mengumpulkan sampah di hadapan rumah dan kemudian sampah itu dipungut oleh pihak majlis perbandaran. Semua orang tahu cara untuk membuang sampah dan di mana patut kita buang. Tetapi, adakah anda tahu bagaimana sampah-sampah yang dikutip itu dilupuskan? Mari GR terangkan serba sedikit proses pelupusan sampah.

********

Anda biasa mendengar orang menyebut tapak pembuangan sampah? Atau anda biasa dengar perkataan tapak pelupusan sampah? Ya, kedua-duanya mempunyai perbezaan. Mari kita mulakan dengan tapak pembuangan sampah.

tapak pembuangan sampah di Langkawi

Gambar yang anda lihat di atas adalah di kawasan tapak pembuangan sampah (Dumping Site). Tapak pembuangan sampah merupakan tempat sampah-sampah yang dipungut dari kawasan yang terlibat akan dibuang. Di tapak ini, sampah-sampah ini akan dikumpulkan dan kemudian dimampatkan di dalam tanah. Apabila sudah mencapai tahap ketinggian tertentu, sampah ini akan dikambus dengan lapisan tanah. Lapisan tanah itu juga akan dimampatkan menggunakan compactor. Ketinggian tanah yang ditetapkan bergantung kepada pihak yang menjaga tapak pembuangan sampah ini. 

Proses di tapak ini kelihatan mudah bukan? Tetapi ianya mendatangkan bahaya kepada alam sekitar. Sebelum kita sentuh mengenai itu, kita teliti dulu proses pelupusan sampah pula.

tapak pelupusan sampah di Johor

Ok, gambar ini adalah di kawasan tapak pelupusan sampah. Nampak sama saja bukan? Apa yang membezakan keadaan di tapak pembuangan dan pelupusan sampah adalah di sini terdapat sistem untuk menguruskan gas dan juga leachate (air sampah)

Proses yang sama pada awalnya, sampah-sampah akan dimampatkan di dalam lapisan dengan ketinggian tertentu. Oh ya, di sini juga ada mengamalkan proses kitar semula (pengasingan), di mana sebelum memasuki tapak pelupusan, lori-lori sampah meninggalkan sampah di kawasan kitar semula. Sampah-sampah yang sudah diasingkan akan dibawa ke tapak pelupusan.

Apabila sudah mencapai had ketinggian yang ditetapkan, lapisan ini akan ditutup dengan tanah. Tetapi sebelum itu, pekerja-pekerja akan menyembur EM (effective microorganisms) untuk mempercepatkan proses pereputan sampah. 

maaf gambar kabur

Mereka juga akan meletakkan lapisan HDPE Liner untuk mengelakkan lapisan sampah itu terganggu. Jika anda lihat di dalam gambar, HDPE liner tersebut yang berwarna hitam.

Kualiti udara dan juga air bawah tanah akan dipantau dari semasa ke semasa oleh pihak Jabatan Alam Sekitar. Jadi, pengurusan tapak akan memastikan tiada leachate yang akan meresap ke sumber air terdekat.

Berbeza dengan tapak pembuangan sampah, di sini mereka mempunyai paip yang dibuat untuk menyalurkan gas dan juga leachate yang terhasil. Gas-gas yang terhasil adalah berbahaya dan perlu dirawat untuk mengelakkan ianya terlepas ke udara. Contoh gas adalah metana (methane). Leachate pula adalah air yang terhasil daripada sampah-sampah yang berair yang dikumpulkan. Ianya berbahaya dan mengandungi partikel-partikel berbahaya seperti metal yang boleh mencemarkan air bawah tanah yang berdekatan.

Adalah penting bagi sesuatu tapak pelupusan sampah untuk menjaga kedua-dua perkara ini kerana ianya menjadi keutamaan. Lihatlah apa yang terjadi sebelum ini di Bachok, Kelantan, apabila air bawah tanah di sekitar kawasan tapak pembuangan sampah sudah tercemar dan membuatkan air di situ berbahaya kepada penduduk.

inilah dia leachate

Ok, rasanya cukup sampai di sini saja penerangan yang GR beri. Semuanya adalah berdasarkan umum saja, tiada fakta teknikal. Sekadar untuk berkongsi serba sedikit pengetahuan yang ada. Semoga ada manfaat di sebalik entri ini.

Seeloknya kita kurangkan jumlah sampah yang dibuang dengan mengamalkan amalan kitar semula, kerana walaupun nampak terjaga dengan sistem pelupusan sampah, hakikatnya ianya mendatangkan banyak masalah kepada alam sekitar. Lagipun, kawasan yang sedia ada semakin berkurangan. Sama-samalah kita manfaatkan bumi hijau kita ini.

Sekian, terima kasih sudi baca. Wassalam.

04 August 2011

Ubah Ramadhan Kita

Assalamualaikum w.b.t

Salam ramadhan diucapkan buat semua. Apa kisah anda dan ramadhan pada tahun ini? Mungkin lebih baik dari yang lepas, insyaAllah. Sedar tak sedar hari ini sudah ramadhan ke 4. Alhamdulillah, kita masih diberi kesempatan untuk menjalani ramadhan pada tahun ini. Semoga peluang ini dimanfaatkan oleh kita bersama.

Ramadhan, sebuah bulan yang penuh keberkatan. Pada bulan ini semua amalan yang dilakukan diberi ganjaran berganda, dihadiahkan juga sebuah malam yang lebih baik dari seribu bulan (lailatulqadar), pada bulan ini juga diturunkan Al-Quran untuk kita dan jika pada bulan lainnya kita lemah dan tidak bermaya jika tidak makan pada siang hari tetapi pada bulan ramadhan lain benar rasanya bukan?

Cuba kita renungkan kembali sejarah sikap dan amalan kita semasa bulan ramadhan yang lepas. Adakah kita mengambil peluang untuk menjalankan ibadah? Adakah kita memanfaatkan sepenuhnya hadiah yang dikirmkan kepada kita ini? Jika tidak seperti apa yang dijangkakan, maka seeloknya kita manfaatkan pula peluang yang terus menerus diberi kepada kita kali ini.

Jika sebelum ini kita melakukan pembaziran di bulan ramadhan, dengan membeli juadah yang terlampau banyak untuk berbuka, sehingga kadangkala tidak habis dimakan dan dibuang begitu saja, maka apalah salahnya jika kita buang sikap tersebut. Jika sebelum ini kita tidak mengambil peluang melakukan solat sunat terawih di malam hari, apalah salahnya jika kita cuba untuk menunaikannya semampu yang mungkin. Jika sebelum ini kita tidak membaca Al-Quran setiap malam, apalah salahnya jika kita mengambil peluang membaca sekadar yang termampu.

InsyaAllah, sekiranya dibetulkan niat kita, maka amalan kita akan diterima. Jika diubah sikap kita, nikmatnya pasti lebih terasa. Sesungguhnya ramadhan merupakan bulan keberkatan untuk kita semua, dan boleh juga diibaratkan sebagai bulan hadiah buat kita. Bulan untuk kita mula melakukan perubahan.

Manisnya pasti terasa jika kita berjaya di bulan ramadhan. Dan bahagianya lebih terasa sekiranya kita mampu meneruskan kejayaan itu dalam bulan-bulan seterusnya, insyaAllah. Seperti biasa, pesanan ini juga adalah untuk mengingatkan diri GR sendiri yang juga selalu hanyut dalam kelekaan duniawi. Semoga kita dirahmati dan diberkati Allah S.W.T.

Sekian, wassalam.

26 July 2011

Senang Ke Nak Kahwin?

Assalamualaikum, selamat pagi. Entri awal pagi kali ni. Dah lama rasanya tak menaip waktu pagi macam ni, sebab sibuk dengan kerja.

Dulu GR pernah ceritakan mengenai seronoknya berkahwin. Sekarang pun GR nak cerita sedikit mengenai perkahwinan, sambil nak menjemput anda semua ke majlis perkahwinan GR nanti. Tarikh akan diberitahu pada akhir entri nanti ya.

Berkahwin, memang seronok. Tanyalah siapa pun, rata-ratanya akan menjawab ya, jika ada yang bertanya samada ingin berkahwin atau tidak. Malah kita biasa dengar ayat macam ni:

"Janganlah weh, aku belum kahwin lagi"

Ya, berkahwin memang seronok. Siapa yang tak mahu berkahwin? Bagi lelaki, apa yang paling diinginkan adalah kehidupan yang baik, dijaga oleh seorang isteri solehah. Balik kerja isteri sambut, makan isteri hidangkan, kalau letih isteri tolong urutkan badan, kalau sakit isteri tolong jagakan, dan macam-macam lagilah. Eh, terkeluar cerita impian sendiri pula, hehe.

Bagi perempuan pula, mahukan seorang suami yang bertanggungjawab. Belai isteri sebaiknya, penuhi permintaan isteri, mungkin belikan rantai emas, melindungi isteri bila dalam bahaya, dan banyak lagi. GR tak tahu sebab GR bukan perempuan, huhu.

Seronok kan? Bila diceritakan perkahwinan yang bahagia, tengoklah cerita-cerita romantis kat television pasti mendapat sambutan. Itu buktinya bahawa majoriti kita memang inginkan sebuah perkahwinan yang bahagia. Tapi, hakikatnya perkahwinan memerlukan persediaan yang rapi.

Bagi seorang suami, dia perlu bersedia untuk menerima tanggungan, bersedia untuk menjadi imam kepada keluarga dan perlu melengkapkan diri untuk menjadi pembimbing. Lelaki perlu bersedia untuk bertanggungjawab menjadi seorang ketua keluarga. Perlu belajar untuk membuat keputusan penting. Perlu bersedia untuk menjadi pelindung, dan semestinya perlu bersedia untuk mendidik isteri dan anak-anak.

Lelaki perlu bersedia untuk membahagikan kepentingan. Maklumlah, lelaki bertanggungjawab kepada keluarganya dan isterinya. Tugas sebagai seorang anak tak boleh dilupakan, malah tugas sebagai seorang suami juga harus ditunaikan. Hanyut atau tidak sesebuah keluarga itu, semuanya berdasarkan kepimpinan seorang suami itu sendiri. Tanggungjawab menjadi bebanan sebagai seorang suami, anak, dan bapa.

Bagi seorang isteri, dia perlu bersedia untuk menjadi tanggungan. Maksudnya di sini, dia perlu bersedia untuk patuh dengan seorang suami. Perlu bersedia untuk dikongkong kehidupannya. Perlu bersedia untuk menjadi seorang peneman, seorang pelayan (melayan suami dengan cara yang diharuskan), menjadi tukang masak, dan menjadi pekerja yang berdedikasi. Maksudnya di sini, sebagai seorang ibu yang saban hari bekerja menjaga isi rumahnya. Ya lah, mengemas rumah, memasak, menjaga anak-anak dan macam-macam lagi. Bukankah ianya juga satu pekerjaan?

Apa yang penting, si isteri juga sepatutnya bersedia untuk menjaga maruah keluarganya. Jangan diceritakan kepada sesiapa pun mengenai masalah dalaman keluarganya, hatta kepada ibu bapa sendiri. Seharusnya perkara itu mesti dibincangkan dengan suami dahulu. Keizinan seorang suami juga adalah penting bagi seorang isteri dalam melakukan sesuatu. Banyakkan tugas seorang isteri? Sebab itu dijanjikan syurga bagi wanita yang berjaya menjadi seorang muslimah, ibu dan juga isteri yang baik.

Jadi kalau kita lihat di sini, perkahwinan bukannya berdasarkan keseronokan semata-mata, sebaliknya tanggungjawab menjadi tunjang kebahagiaan. Sebab itulah pentingnya untuk kita benar-benar bersedia sebelum melaksanakan perkahwinan. Jangan nanti sudah berkahwin beberapa tahun, sudah mula bosan dengan keluarga. Sebab itu banyak kes-kes perceraian yang kita lihat sekarang ini. 

Jadi berusahalah kita untuk mendapatkan sebuah perkahwinan yang mengikut garis panduan islam. Tak perlu perkahwinan yang terlalu membazir, buat majlis sana sini, belanja sampai tak cukup duit, semata-mata untuk majlis perkahwinan. Cukup dengan persediaan rapi untuk menjadi seorang suami dan seorang isteri yang baik. Boleh buat majlis, tapi tak perlu keterlaluan, macam perkahwinan artis, VIP dan golongan yang sewaktu dengan mereka.

Ok, sebenarnya entri ni GR buat sebab ada 2 orang rakan yang bercerita mengenai perkahwinan dengan GR malam tadi, huhu. Jadi, dapatlah idea serba sedikit untuk entri ni. Terima kasih kat mereka, walaupun pening nak melayan soalan semalam, haha.

Oh ya, untuk tarikh perkahwinan tu, GR pun tak tahu bila sebenarnya, hehe. Tunggu sajalah jodoh tiba, sambil berusaha mencari. Nanti kalau dah nak kahwin, GR jemput ya. InsyaAllah, harap-harap masa tu nanti, blog ini ada lagi, huhu. Apapun, ajal, maut, dan jodoh di tangan tuhan. Jangan kita risau tak bertemu jodoh ya, hehe.

Sekian saja untuk entri kali ini, wassalam.

nota kaki kiri: bila tengok anak-anak kecil, rasa teringin nak kahwin, hehe

*GR akan mengikuti program anak angkat selama 6 hari. Tapi disebabkan urusan-urusan lain juga, GR akan sepi dari blog selama lebih kurang 9 hari, mungkin. 

25 July 2011

Jangan Pernah Berhenti Mencintai Aku

Assalamualaikum.

"Aku tak perlu cinta-cinta ni. Tak ada istilah cinta dalam kamus hidup aku" lantang suara seorang anak muda meluahkan rasanya.

Apa itu cinta? Cinta itu terhasil daripada hubungan. Ada dua jenis hubungan yang wujud dalam dunia. Hubungan sesama makhluk, dan hubungan dengan pencipta kita yang satu, Allah S.W.T.

Seringkali kita melontarkan luahan rasa terhadap cinta sesama makhluk. Cinta kita kepada manusia khususnya. Apabila kecewa, terus sahaja meluat dengan cinta. Muncul juga kata-kata, aku tak percaya cinta, no more love, dan sebagainya. 

Mati kerana kecewa dengan cinta, berikrar sehidup semati atas dasar cinta, dan berubah atas dasar cinta sesama kita, manusia. Perkara ini adalah lumrah yang sering kita lihat. Lihat saja betapa banyak kes bunuh diri akibat cinta tak diterima, kes bunuh kerana cemburu dengan cinta yang tak kesampaian, kes-kes keterlanjuran akibat terlalu cinta kononnya, dan ada juga yang berubah hala nafsunya, akibat kecewa kerana cinta, Astaghfirullah.

Hakikatnya, satu lagi cinta sering kita abaikan. Cinta kita dengan pencipta, Allah S.W.T. Kita lupa bahawa sebenarnya kita dicintai setiap hari. Tanpa cinta dariNya, kita tak akan sesekali mampu untuk hidup. Sesaat cinta dariNya hilang, kita takkan mampu lagi untuk meneruskan kehidupan yang tak kekal ini. Bayangkan, jika Allah melupakan kita, dapatkah kita bernafas? Dapatkah kita bergerak? Tak mungkin sama sekali. 

Lebih teruk lagi jika Allah tidak lagi mengambil berat mengenai kita. Maka akan terjadilah istidraj. Apa saja yang kita pinta mungkin akan diperkenankan. Kita akan senang, mewah, kaya di dunia. Tapi hakikatnya itu semua kerana kita tiada lagi dalam pemerhatianNya. Kelak, meranalah kita dalam alam kedua.

Sedih jika dikenangkan semua ini. GR sendiri takut kerana sedar, GR bukan seorang hamba yang baik. Harapan agar dapat berubah menjadi hamba yang lebih baik selepas ini, agar cinta Allah sentiasa ada terhadap GR. Juga harapannya untuk semua umat islam, keluarga, rakan-rakan, dan semua.

Sama-sama kita pelihara cinta Allah kepada kita. Allah, tolong jangan pernah berhenti mencintai aku, hambaMu yang hina ini.

Sekian, wassalam.


23 July 2011

Jangan Kau Halang Aku Berubah

Assalamualaikum
*****

"Aku ingin berubah"

"Berubah yang macam mana lagi?"

"Tentunya untuk menjadi lebih baik"

"Kau tak rasa terlalu awal untuk berubah?"

"Tidak, tiada istilah terlalu awal. Sebaliknya kita sentiasa lewat untuk berubah"

"Tapi kau masih muda. Berseronoklah sepuasnya dahulu"

"Belum tentu aku sempat tua"

"Apa pula pandangan orang bila melihat kau tiba-tiba berubah. Pasti ada yang akan berkata buruk. Menuduh kau dah berubah atas sebab-sebab tertentu"

"Kalau orang berkata, biarkan. Mereka tak tahu apa-apa, Allah lebih mengetahui"

"Kau akan hilang keseronokan yang kau rasai selama ini"

"Tapi aku takut tak seronok di alam yang satu lagi"

Bila saat hati inginkan perubahan, pasti ada saja yang akan menghalang. Syaitan, penghasut besar yang tentunya gusar jika seseorang ingin berubah menjadi lebih baik. Sering saja alasan-alasan yang dinyatakan dalam dialog di atas akan terdetik di dalam hati kita.

Sampai saat kita inginkan perubahan ke arah yang lebih baik, berusahalah untuk menjayakannya. Itu tandanya hati kita telah diberi sinar. Usah risau dengan halangan yang bakal wujud. Usah risau dengan apa yang akan terjadi esok hari, sebaliknya usahakan yang terbaik untuk hari ini. Persepsi orang lain? Ah, abaikan jika ada yang menghindarimu kerana kau menjadi lebih baik. Itu tandanya mereka bukan teman yang baik.

Bilakah saatnya kita perlu berubah? Entah, mungkin setiap saat setelah terjaga dari tidur. Berubah, berubah dan teruslah berubah. Moga perubahan itu membahagiakan kita di 'sana' kelak. Sekian, wassalam.

Lagi entri tentang perubahan di sini

nota kaki kiri: ingin berubah jadi yang lebih baik, setiap hari!

21 July 2011

Berkecil hati dengan ibu bapa

Assalamualaikum.
****

"Mak ni asyik nak salahkan orang saja. Mak tak pernah nak percayakan orang" lantang suara seorang anak muda meluahkan rasa.

Kecil hati bukan? Jika ibu atau ayah, malah mungkin kedua-duanya asyik ingin menyalahkan kita. Langsung tidak pernah mahu mempercayai anaknya sendiri. Ya, kecil hati dengan ibu bapa. Ada anak-anak yang tidak teragak-agak untuk meluahkan rasanya itu secara terang-terangan.

"Orang kecil hati dengan mak. Sampai hati mak buat macam ni"

Hai anak. Sebelum kau lantang menyuarakan rasa itu. Mari sini, sama-sama kita renungkan sejenak. Sebelum kau memulakan langkah bicara yang sebegitu, mari sini cuba kau fikirkan. 

Ibu bapa mana yang tidak sayangkan anak-anak mereka? Kita pinggirkan sejenak kes-kes buang anak, itu satu pengecualian. Tapi bercakap tentang hakikat, ibu bapa sentiasa mahukan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Jadi, jangan dikisahkan dengan teguran mereka. Jangan dikisahkan sekiranya mereka mungkin menuduh tanpa usul periksa. Mungkin kamu tidak senang kerana mereka tidak berusaha mempercayai kamu. Hakikatnya anak, ibu bapa sentiasa percayakan anak-anak mereka sedari kecil lagi.

Ketika kau kecil, ibu bapa percaya dengan kata-katamu. Ketika kau bersekolah, ibu bapa sentiasa percaya dengan setiap penceritaanmu. Malah mungkin ada antara kamu yang menipu mereka, dan tanpa pengetahuan mereka, mereka percaya dengan penipuanmu. Pernah tak kamu ponteng sekolah, sedang pada hakikatnya kamu mengatakan kamu bersekolah. Pernah tak kamu mengatakan tugasanmu sudah siap, sedang pada hakikatnya kamu langsung tidak menyiapkan?

Jadi, bagaimana yang kamu katakan mereka tidak percaya kepada kamu? Oh, mungkin kamu tidak sedar, bahawa sebenarnya kamu yang merobek kepercayaan mereka. Kamu lakukan sesuatu yang mereka tidak sama sekali suka. Kamu lakukan sesuatu yang melukakan hati mereka. Jadi bermula dari saat itu, kepercayaan mereka terhadap kamu sudah mulai pudar. Sekarang ini, siapa sebenarnya yang berkecil hati, adakah kamu ataupun mereka?

Buang rasa kecil hati dengan ibu bapamu, kerana percayalah, kadangkala kita tidak sedar bahawa terlalu banyak perkara yang membuatkan ibu bapa berkecil hati dengan kita. Pendamlah, sabarlah, dan teruskan menghormati perasaan ibu bapamu. Selagi mana teguran mereka itu betul dan tidak melawan agama kita, kunyahlah perlahan-lahan meskipun sukar untuk dihadam. Jagalah tingkah lakumu terhadap mereka.

Jika tidak, mungkin di saat ketiadaan mereka nanti baru kamu rasa menyesal. Maka, tidak ada gunanya lagi. 

Salah satu pesanan lukman Al-hakim kepada anaknya:

Wahai anakku yang ku sayangi

Seandainya orang tuamu marah kepadamu (kerana kesalahanmu) maka marahnya orang tuamu itu adalah bagaikan pupuk bagi tanaman.

Sekian sahaja, wassalam.

nota kaki kiri: sungguh, ku inginkan diri ini untuk menjadi anak yang soleh.

rujukan sini



20 July 2011

#Cerpen- Jangan Kau Persoalkan



“Kau tahu, aku sampai sekarang sedih mengenangkan nasib aku. Tuhan tak adil dengan aku”

“Kenapa kau kata begitu? Jangan bercakap ikut perasaan, kelak tergadai iman”

“Entahlah, kadang-kadang aku runsing fikirkan jalan hidup aku. Kenapa terlalu banyak masalah yang aku terima? Kenapa mesti aku terima semua masalah ni, bukannya orang lain?”

“Boleh jadi kau tak menyukai sesuatu, tapi ianya perkara terbaik untuk kau?”

“Apa yang terbaiknya, kalau hati aku tak senang, jiwa aku tak tenang?”

“Kau kena ingat, percaturan tuhan itu bukan sebarang. DIA tahu apa yang terbaik untuk hambaNya”

“Entahlah, aku pening”

Uzair meluahkan perasaannya kepada Kamal, kawan baiknya. Dua orang remaja lelaki ini bersahabat di sebuah pusat pengajian tinggi tempatan di selatan tanah air. Kedua-duanya adalah pelajar semester 6 yang menuntut dalam jurusan dan kelas yang sama. Sungguhpun latar belakang dan sikap mereka tidak sama, namun mereka bersahabat baik. Uzair, seorang yang pendiam dengan orang yang tidak rapat dengannya. Bijak dalam berkata-kata, namun kadangkala suka mengatakan sesuatu yang berlebihan. Kamal pula seorang yang ceria dan disenangi ramai. Perbezaan sikap tidak menghalang mereka untuk bersahabat baik, walaupun kadang-kadang berbeza pendapat sesama mereka.

Hari itu seperti biasa, Uzair dan Kamal ke kelas bersama-sama. Kedua-duanya menetap di kolej kediaman yang disediakan untuk pelajar. Perbualan mereka tadi berlaku ketika mereka di dalam perjalanan ke kelas. Uzair tampak runsing saja pagi itu, mengenangkan masalah di dalam sesi pengajiannya. Meskipun tidak secara terus membicarakan mengenai masalah tersebut, Uzair tetap meluahkan keresahannya kepada Kamal.

“Banyak-banyak berdoa kepada Allah. Ujian yang diturunkan ke atas hambaNya menunjukkan bahawa DIA sayangkan mereka. Cuba untuk yakin dengan perkara itu” Kamal tenang menasihati. Dia sudah masak dengan perangai Uzair yang gemar meminta pendapat kepadanya.

“Terima kasih. Aku cuba. Dah sampai kelas dah ni. Jom masuk” Uzair cuba mengelakkan dari terlihat resah di wajahnya oleh kawan-kawannya yang lain.

Kedua mereka kini berada di semester 6 pengajian, hanya menanti detik untuk menamatkan pengajian di peringkat diploma selama 3 tahun. Kursus yang diambil adalah Diploma Kejuruteraan Awam. Memandangkan mereka kini di semester akhir pengajian, semuanya kurang sibuk dengan kelas, tetapi sibuk dengan projek semester akhir.

Lain pula halnya dengan Uzair. Disebabkan dia gagal subjek di semester 4 dahulu, membuatkan dia terpaksa lewat mengambil subjek di semester 5, memandangkan subjek tersebut mempunyai pra-syarat. Jadi, subjek itu hanya dapat diambil ketika di semester 6. Ini bermakna, dia sekarang mempunyai lebihan 1 subjek berbanding rakan-rakannya yang lain. Hampir saja dia berputus asa, kerana agak sukar untuk dia menyeimbangkan masa untuk memahami teori-teori kedua-dua subjek itu, yang seharusnya digunakan untuk menyiapkan projek semester akhir.

Perkara ini juga membuatkan dia selalu berasa rendah diri, kerana tidak seperti rakan-rakannya yang lain, dia gagal dalam 2 subjek. Malahan, dia kini terkial-kial untuk menyiapkan projeknya, kerana kurang memahami subjek tersebut. Lebih teruk lagi, kadangkala dia mengeluh mengenai nasibnya, dirasakan tuhan tidak adil kepadanya.

“What are you doing Uzair? Don’t you give attention to my class? Didn’t I say earlier, you need to consider all of the loading from the roof finishes, before you can conclude your dead load value!” suasana tegang di dalam bilik pensyarah Uzair, Encik Amran.

“Sorry sir, I don’t really understand this part, but I’ll try it once again sir” Uzair menjawab perlahan.

“Remember, we are in week 5 now. You need to finish this part in this week. If not, you might not finish your project in time. I don’t think you want to extend your semester, don’t you?”

Uzair menggeleng perlahan. Sunyi seketika.

Pulang ke kolej kediaman, Uzair hanya mendiamkan diri. Rakan sebiliknya tidak ditegur langsung, sambil mukanya masam mencuka. Teguran dari Encik Amran tadi benar-benar membuatkan dia lemah.

“Sampai bila aku nak bertahan? Aku dah penat usaha, tak ada hasilnya. Mungkin aku layak gagal saja” rungut hatinya sendirian.
*****

“Macam mana dengan projek kau? Ada masalah? Aku punya ada sikit perubahan. Kena tukar saiz beam, sebab aku guna besar sangat” pertanyaan Kamal menghentikan lamunan Uzair.

“Entahlah, aku pun tak pasti dengan apa yang aku buat. Aku dah submit yang terbaru pada Encik Amran. Nasib baiklah dia terima. Dah 3 kali aku tukar nilai loading dan saiz beam aku. Penatlah aku macam ni. Masalah ujian Structure Analysis lagi, masalah projek ni lagi nak kejar masa. Entahlah, aku kadang-kadang rasa macam nak extend pun ada” 

“Sabar. Jangan mudah putus asa. Kau dah sampai semester 6. Takkan nak mengalah?”

“Entah, aku penat. Penat berusaha sedangkan hasilnya tak ada”

“Nak dengar satu kisah? Aku ni nak bercerita mengenai sahabat-sahabat nabi taklah pandai, tapi aku ada satu kisah benar yang mungkin boleh buat kau berfikir sejenak mengenai hidup kau ni” Kamal cuba memancing Uzair.

“Apa dia?”

“Aku ada tonton satu video. Mengenai seorang lelaki yang luar biasa. Nak tahu apa luar biasanya dia? Dia tidak sempurna seperti kita. Tangannya kudung sejak lahir. Tapi luar biasanya kehidupan dia ni, setiap hari dia hidup berdikari. Solat 5 waktu sehari sekali pun tak ditinggalkan. Bekerja sendiri membuat kraftangan. Bila ditanya samada dia tak bersedih dengan nasib dia, kau tahu apa jawapannya?”

“Entah?” bahu Uzair diangkat tanda tidak tahu.

“Saya tak pernah bersedih dengan nasib saya, malah saya bersyukur. Walaupun mungkin tangan saya tiada, tapi tuhan beri saya kekuatan dan akal untuk menjalani hidup saya dengan cara saya tersendiri. Ya, bagi saya, selagi saya mampu untuk hidup, tak akan sekali-kali saya mengatakan saya tidak mampu melakukan sesuatu” tersenyum Kamal menceritakannya.

“Em” hening seketika.

“Berhentilah dari berputus asa. Sedangkan orang yang tidak cukup anggota boleh berkata begitu, kenapa tidak kita?” Kamal mengakhiri nasihatnya.

“Tapi, mungkin aku tak sekuat itu. Kenapa tuhan tak beri saja aku akal yang bijak? Kenapa mesti aku seorang yang gagal? Kau pun tahu macam mana aku berusaha. Bukannya sedikit, tapi”

“Kau kena faham, lain orang lain kemampuannya. Yang penting kita kena sabar, dan yakin dengan percaturan tuhan”

“Em”

“Macam ni lah. Daripada kau selalu merungut kenapa tuhan beri kau ujian, sekali sekala kau tukar persepsi kau. Kau bangun setiap hari, kau masih bernyawa. Kenapa tak kau persoalkan, mengapa kau masih bernafas? Mengapa kau masih mampu menerima makanan? Kalau kau tak persoalkan nikmat Allah, kenapa kau harus mempersoalkan ujianNya?”

“Mungkin betul kata kau. Aku selalu merungut mengenai masalah aku. Tapi bila terima nikmat, tak pula aku persoalkan. Takkan tak boleh untuk aku diuji, selepas nikmat-nikmat yang lain aku terima? Terima kasih Mal, kau ingatkan aku tentang hal ni”

Kamal tersenyum.

Kini sudah minggu ke 8. Fasa projek semester akhir sudah memasuki fasa-fasa terakhir. Masing-masing sibuk menyiapkan mana-mana bahagian yang belum siap. Projek akhir mesti dihantar selewat-lewatnya hari Jumaat minggu ke 10. Uzair masih bertungkus lumus menyiapkan projeknya. Hasil dari usahanya, dia berjaya menyiapkan bahagian-bahagian lain mengikut masa yang dijadualkan. Mujur dia tidak putus asa dari awal. Jika tidak, pasti sukar pada minggu-minggu akhir tugasan.

Projek semester akhir memerlukan pelajar menyiapkan rekaan sebuah struktur bangunan bermula dari bahagian bumbung sehingga ke bahagian asas. Apa yang menjadi kesukaran buat Uzair adalah dia tidak memahami teori analisis sepenuhnya, kerana sewaktu membuat projek itu, dia baru mengambil subjek itu. Analisis itu adalah penting untuk mengetahui nilai beban yang akan ditampung oleh komponen struktur bangunan.

Semenjak projeknya berjalan lancar, Uzair semakin mampu untuk tersenyum riang. Meskipun dari luarannya kelihatan seperti seorang yang sombong, dia sebenarnya sangat ramah dengan rakan-rakannya. Kecoh dan bising, itulah perangainya. Cuma dengan orang yang baru dikenali, dia kurang bercakap. Ketika tertekan dengan masalah projeknya itu, dia semakin kurang bercakap dengan rakan-rakannya. Perubahannya itu menimbulkan persoalan kepada mereka, namun hanya didiamkan sahaja, takut mencampuri urusan peribadinya.

Kini sikapnya kembali berubah seperti sediakala. Perubahannya itu membuatkan rakan-rakannya senang hati, kerana tiada apa yang perlu dirisaukan oleh mereka lagi.
*****

“I want to congratulate all of you guys for your presentation. There are some of you who really grab my attention with your project. There are also some who doing just fine. But overall, I am satisfied with your project. I think you guys are ready to enter the job market outside. Congratulations!” En Amran menghabiskan ucapannya, usai semua pelajar menyudahkan pembentangan mereka.

Pembentangan projek sudah pun selesai. Kini hanya tinggal peperiksaan akhir yang harus diharungi oleh pelajar-pelajar tersebut. Peperiksaan akhir bakal menjelang seminggu saja lagi. Mereka kini hanya tinggal selangkah untuk menamatkan pengajian mereka. 

“Minggu depan dah final exam. Lepas tu kita dah habis belajar. Aku tak sangka yang aku mampu siapkan projek aku. Alhamdulillah” Uzair meluahkan rasa gembiranya. Syukur tak terhingga, itu yang dirasakannya saat ini. Tanpa disangka-sangka, dia mampu menyiapkan projek tersebut, meskipun berdepan dengan masalah pada awalnya.

“Seperti yang aku kata. Jangan berputus asa. Kalau tak, kita sendiri yang menyesal kan?” Kamal mengingatkan kembali rakannya itu mengenai pesanannya sebelum ini.

“Terima kasih Kamal. Kalau tak kerana dorongan kau, aku dah putus asa dengan projek aku. Terima kasih banyak sebab kau dah ubah persepsi dan pendirian aku”

“Kita kan kawan. Kawan harus ada waktu susah dan juga senang. Kan begitu? Mungkin hari ni aku tolong kau, esok lusa kau pula yang akan bantu aku, siapa tahu?” tenang bicara Kamal.

“Ya, terima kasih sekali lagi. Dah jom kita makan. Perut aku dah mengeluarkan alunan muzik ni” seloroh Uzair.

Sambil ketawa, mereka berlalu pergi.

“Bismillahirrahmanirrahim. Ya Allah, aku pohon agar kau terangkan hatiku untuk menjawab soalan peperiksaan ini. Aku mencuba sekadar yang termampu, dan selebihnya aku bertawakal kepadaMu. Kau tahu apa yang terbaik untukku Ya Allah, sedang sifatMu adalah Maha Mengetahui. Apapun keputusanku nanti, aku redha, kerana apa yang terbaik untukku walaupun tidak dalam kalangan yang terbaik, ada di dalam genggamanMu” doa Uzair sebelum mula menjawab peperiksaan.

Hari ini adalah hari terakhir peperiksaan. Hanya 3 sahaja subjek yang mempunyai peperiksaan bagi pelajar semester 6. Subjek terakhir peperiksaan mereka adalah Water and Wastewater Engineering

Usai peperiksaan tamat, masing-masing keluar dengan pelbagai reaksi. Uzair hanya tenang dan tersenyum. Dia langsung tidak memikirkan samada dia akan gagal atau tidak. Baginya, mencuba yang terbaik adalah cukup. Seterusnya dia harus bertawakal kepada Allah S.W.T. 

Kini, apa yang pasti, biar apapun keputusan peperiksaannya nanti, dia redha. Itulah ertinya bertawakal. Menyerahkan segalanya pada tangan Allah, selepas berusaha sedaya yang mungkin. Jangan mengharap sesuatu yang berlebihan, cukup meminta apa yang terbaik untuk diri.

*cerpen suka-suka saja. sebelum ni ada buat blog untuk menulis cerita, tapi tak mampu nak teruskan. jadi buat macam ni saja. ada idea, ada lah ceritanya nanti. hehe. nak kritik? dialu-alukan. tak serius pun dalam bidang penulisan ni. hehe. terima kasih kerana membaca =)

Domain Murah

Related Posts with Thumbnails