commercial break

21 August 2011

Wahai Masyarakat! Bantulah Kami!

Assalamualaikum.

Salam ramadhan buat semua. Sudah masuk 10 pengakhiran ramadhan sekarang ini. Apa yang kita lakukan? Bagaimana ibadah kita? Semoga lebih baik hendaknya. Menjelang ramadhan, dapat kita lihat ramai yang akan berebut-rebut menyeru ke arah kebaikan, menyatakan hasrat perubahan diri, merebut tempat dalam melakukan ibadah dan macam-macam lagi perkara baik.

Bagaimana reaksi kita semua terhadap perkara ini? Terus-terang GR katakan, hajat GR buat ramadhan kali ini adalah amat besar sekali. Hajat untuk menjadikan ramadhan kali ini sebagai sisi transformasi kepada diri untuk berubah menjadi lebih baik. Pendek kata, GR mengharapkan agar ramadhan kali ini mampu mentarbiyahkan diri yang selama ini hanyut dalam kelekaan duniawi, agar berubah menjadi lebih baik lagi. Sebab itu, ada yang melihat di status facebook GR, bagi yang mengenalilah, banyak menulis mengenai status yang baik-baik. Sejujurnya, niat di hati bukan untuk berlakon baik, tapi sekadar untuk memotivasikan diri sendiri. Sebabnya, jujur kata, GR terlalu banyak online di facebook. Jadi, sedikit demi sedikit ianya mampu untuk mengingatkan diri GR sendiri.

Jadi, jika dilihat kepada perkara sebegini, seringkali kita akan mendengar keluhan-keluhan mengenai pandangan orang lain mengenai perubahan yang cuba dilakukan.

"Alah, bulan puasa je. Nanti dah habis puasa, jadi balik macam dulu"

"Tak usah buat-buat baiklah, nak berlakon baik pulak"

"Aku confirm, lepas bulan puasa kau mesti buat jahat balik kan?"

Ya, reaksi seperti ini adalah perkara biasa. Tidak menafikan, ada juga yang mengikut-ikut budaya berbuat kebaikan semasa bulan ramadhan. Jadi, berpuasa hanya sebagai adat. Tetapi apalah salahnya, jika kita menyokong kebaikan yang dilakukan itu, agar ianya mampu dikekalkan secara berterusan selepas tamat latihan pada bulan ramadhan ini? Orang-orang yang seperti ini, sebenarnya mempunyai sedetik rasa dalam hati mereka, bahawa mereka ingin benar-benar berubah, Seperti GR sendiri juga, penat rasanya menyelam dalam lautan kelekaan dunia ini. Jadi, perubahan amat diperlukan, untuk mengembalikan keseimbangan bagi dunia dan juga akhirat. 

Apa yang GR ingin ketengahkan adalah, cubalah untuk memandang sisi positif sesuatu perubahan itu, terutamanya jika ianya berlaku di bulan ramadhan. Bukan semua orang mampu untuk menerima hidayah Allah, kerana semuanya adalah berdasarkan kehendakNya. Hidayah Allah juga tidak boleh hanya ditunggu, sebaliknya harus dicari dan dipohon. InsyaAllah, akan ditunjukkan jika ada izin daripadaNya.

Sebagaimana firman Allah:

"Barangsiapa yang Allah kehendaki akan diberikan kepadanya petunjuk, nescaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatanNya, nescaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit seolah-olah dia sedang naik ke langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang yang tidak beriman"
Al-An'am : 125

Semuanya berlaku dengan izinNya. Jika bersungguh-sungguh mahu berubah, insyaAllah Allah akan mengkabulkan. Malah Allah akan menghantar petunjuk dengan memperkenalkan kepada kita orang-orang yang mampu membantu kita. Jadi, apa salahnya jika masyarakat sekeliling memberi sokongan kepada orang-orang yang sedang cuba untuk melakukan perubahan, agar mereka ini terus menerus berubah, dan semoga menerima hidayah Allah, insyaAllah.

Satu harapan GR adalah, jangan sesekali mencemuh orang yang ingin berubah ke arah kebaikan. Kami memerlukan sokongan dan dorongan agar kehendak hati yang ada itu terus menjadi tetap. Malah tidak berbolak-balik. Kerana ada orang yang pada mulanya ingin berubah, tetapi kerana faktor orang sekeliling, perubahan itu menjadi sementara dan terhenti di tengah jalan. Masyarakat sekeliling, keluarga, dan rakan-rakan memainkan peranan yang besar dalam perkara ini.

InsyaAllah, kita mampu menjadi umat yang lebih baik. Sekian saja, sekadar renungan buat diri sendiri dan juga untuk semua yang membaca. Wassalam.

nota kaki kiri: Hidayah Allah boleh datang dengan pelbagai cara, samada kita sedar atau tidak, perkara yang dianggap remeh dalam kehidupan seharian juga boleh menjadi punca hidayah itu tiba.

5 comments:

W.R said...

takpe bro teruskan jgn dilayan kata2 manusia yg menyindir...:)


Tips Blogging ¦ membina identiti blog

i am S!L4H.. said...

ye, bukan semue org mampu terima hidayah Allah. yang terima itu sangat2 beruntung.
tapi x semua mampu hargainya.

missSenget said...

aku kan...ada benda jugak nak ubah bulan puasa ni..


tapi 2hari lepas aku da langgar..

T___T

GR said...

W.R: InsyaAllah, terima kasih :)

Silah: betul, berdoalah agar kita termasuk dalam golongan yang mampu menerima sepenuhnya

misssenget: masih ada masa untuk diperbetulkan :)

cik kompas said...

urmm, tapi bukan senang nak berubah.

jadi kena berubah secara perlahan-lahan dan istiqamah. dan hati kena kuat.

huhuhu...tapi kdg2 tiba juga masa hati tak kuat. ditambah pula cemuhan org, kdg2 keluarga sendiri, ada juga kwan baik. itulah yg paling pedih.

pedihnya satu perubahan, tapi manisnya hasilnya suatu hari nanti.

Domain Murah

Related Posts with Thumbnails