commercial break

28 December 2010

promosi bahagian lima

Assalamualaikum

saya curi dari mr google

"Woi!" terdengar jeritan seseorang. Ikin tersentak. "Alamak, telefon aku punya berbunyilah. Wayang dah nak mulalah ni. Nasib baik aku dah tetapkan jam tadi. Ain, jom masuk" bicara Ikin. Ain dan Ikin segera beredar meninggalkan dua pasangan yang bersandiwara ibarat pentas Pilih Kasih tadi.

Sementara itu, di satu sudut yang lain Sharifah sedang menikmati kopi kapucino di Coffee House. Sambil melihat pada skrin komputer ribanya, suasana petang itu terasa tenang di situ. Suasana bising di sekeliling seakan-akan tidak didengari. Matanya hanya tertumpu pada berita yang menarik perhatiannya. Pembunuhan yang tidak disengajakan, itu tajuknya. Dia menggelengkan-gelengkan kepalanya ketika membaca berita itu. Terlintas di hatinya untuk berborak dengan rakan baiknya Kukin mengenai berita itu. Di lihatnya pada paparan aplikasi Yahoo Messenger, Kukin sedang berada di talian. "Assalamualaikum. Weh, buat apa? Ada baca berita pasal kes pembunuhan tu tak?" Sharifah menaip. "Waalaikumsalam. Ada, bukan tu je ada lagi satu aku jumpa. Tajuk berita tu ibu bunuh bayi selamatkan orang. Kau kena baca yang tu" Kukin membalas. "Banyak kes-kes kematian sekarang kan. Bukan bunuh je, kemalangan lagi" Sharifah mengutarakan pendapatnya.

Sharifah membuka pula laman facebooknya. Sudah lama dirasakan tidak dibuka. Di lihat di ruangan utama, ada beberapa status dari rakan-rakannya yang menarik perhatian. Teringat pula kepada rakannya Sakina. Apabila dia membuka profil rakannya itu, dia terbaca status Sakina, 'belajar menulis'. Hampir saja tergelak, dia lantas memberi komen, "baru nak belajar menulis kak? Ajar saya sekali boleh? hehe". Selang beberapa saat, Sakina membalas komennya itu, "maaf, aku sibuk. Nanti kita borak". Balasannya itu nampak serius, mungkin Sakina betul-betul sedang melakukan sesuatu, itu yang difikirkan Sharifah.  "Buzz" perkataan itu muncul di skrin komputer riba. "Hai Pah. Weh, kat mana? Kau rajin baca berita kan. Hari ni aku terjumpa satu blog ni. Ada berita agak ngeri" kelihatan di skrin, Nur Natrah menyapa. "Apa dia?" Sharifah membalas ringkas tapi berminat. "Kes bunuh, tapi mangsa terselamat. Kena tikam tak mati-mati, nasib baik ada orang datang tempat kejadian tu awal. Kalau tak mungkin dah arwah. Ajal tak sampai lagi tu" ringkas Natrah menerangkan. "Apasal banyak sangat kes bunuh ni? Dah macam semua pembunuh berpakat-pakat nak buat jenayah pulak" bisik Sharifah sendirian dalam hati.

 "Hai Pah, kau buat apa?" Fauzi pula menyapa di Yahoo Messenger. "Aku tau kau bosan Pah, Jom singgah blog aku. Tengok tips-tips berguna untuk orang-orang yang bosan dalam lif. Nanti kau cubalah, haha" Fauzi menerangkan tanpa dipinta. Dia memang begini, memang bercakap banyak. "Hah kau, ada je. Nanti aku singgah blog kau tu. Aku tahulah kau baru buat blog, promosi ya" Sharifah membalas. Mereka berterusan berborak. Macam-macam hal yang diceritakan. "Pah! Aku sedih sangat ni!" tiba-tiba Nurul Farhanah mencelah. "Kenapa? Apa yang buat kau sedih ni?" Sharifah membalas ringkas. "Rumahku dimasuki perompak! Habis barang-barang aku hilang. Aku dah buat laporan polis. Tengah tunggu polis siasat" Farhanah memberitahu perkara sebenar. "Ye ke? Ish, kasihan. Aku tumpang simpati kat kau. Jangan sedih sangat ya. Semua ni ujian tuhan" Sharifah memberi kata-kata semangat kepada Farhanah.

akan bersambung lagi~~

nota kaki kiri: maaf, saya sangat buntu untuk entri yang ini. nampak entri kali ini sangat tidak bagus!
:(
mengambil masa untuk memikirkan idea. natijahnya, entri ini terlewat sehari. Insyaallah saya akan cuba siapkan bahagian enam hari ini juga.

BAHAGIAN ENAM 

3 comments:

SakinaDeen ツ said...

Haha, yaya ! kita baru nak belajar menulis untuk sem ni. Lalala :)

She's retarded said...

sangat tidak boleh blah
:D

kukin said...

hoho thanks promote :D

Domain Murah

Related Posts with Thumbnails